Arya Tangkas Kori Agung

Om AWIGHNAMASTU NAMOSIDDHAM, Terlebih dahulu, kami haturkan pangaksama mohon maaf sebesar - besarnya ke hadapan Ida Hyang Parama Kawi - Tuhan Yang Maha Esa serta Batara - Batari junjungan dan leluhur semuanya. Agar supaya, tatkala menceriterakan keberadaan para leluhur yang telah pulang ke Nirwana, kami terlepas dari kutuk dan neraka.

 
Refrensi Pasek Tangkas
Untuk menambah Referensi tentang Arya Tangkas Kori Agung, Silsilah Pasek Tangkas, Babad Pasek Tangkas, Perthi Sentana Pasek Tangkas, Wangsa Pasek Tangkas, Soroh Pasek Tangkas, Pedharman Pasek Tangkas, Keluarga Pasek Tangkas, Cerita Pasek Tangkas. Saya mengharapkan sumbangsih saudara pengunjung untuk bisa berbagi mengenai informasi apapun yang berkaitan dengan Arya Tangkas Kori Agung seperti Kegiatan yang dilaksanakan oleh Keluarga Arya Tangkas Kori Agung, Pura Pedharman Arya Tangkas Kori Agung, Pura Paibon atau Sanggah Gede Keluarga Arya Tangkas Kori Agung, Keluarga Arya Tangkas Kori Agung dimanapun Berada Termasuk di Bali - Indonesia - Belahan Dunia Lainnya, sehingga kita sama - sama bisa berbagi, bisa berkenalan, maupun mengetahui lebih banyak tentang Arya Tangkas Kori Agung. Media ini dibuat bukan untuk mengkotak - kotakkan soroh atau sejenisnya tetapi murni hanya untuk mempermudah mencari Refrensi Arya Tangkas Kori Agung.
Dana Punia
Dana Punia Untuk Pura Pengayengan Tangkas di Karang Medain Lombok - Nusa Tenggara Barat


Punia Masuk Hari ini :

==================

Jumlah Punia hari ini Rp.

Jumlah Punia sebelumnya Rp.

==================

Jumlah Punia seluruhnya RP.

Bagi Umat Sedharma maupun Semetonan Prethisentana yang ingin beryadya silahkan menghubungi Ketua Panitia Karya. Semoga niat baik Umat Sedharma mendapatkan Waranugraha dari Ida Sanghyang Widhi – Tuhan Yang Maha Esa.

Rekening Dana Punia
Bank BNI Cab Mataram
No. Rekening. : 0123672349
Atas Nama : I Komang Rupadha (Panitia Karya)
Pura Lempuyang
Pura Lempuyang Luhur terletak di puncak Bukit Bisbis atau Gunung Lempuyang, ... Pura Lempuyang itu merupakan stana Hyang Gni Jaya atau Dewa Iswara.
Berbakti
Janji bagi yang Berbakti kepada Leluhur BERBAKTI kepada leluhur dalam rangka berbakti kepada Tuhan sangat dianjurkan dalam kehidupan beragama Hindu. Dalam Mantra Rgveda X.15 1 s.d. 12 dijelaskan tentang pemujaan leluhur untuk memperkuat pemujaan kepada Tuhan. Dalam Bhagawad Gita diajarkan kalau hanya berbakti pada bhuta akan sampai pada bhuta. Jika hanya kepada leluhur akan sampai pada leluhur, kalau berbakti kepada Dewa akan sampai pada Dewa.
Mantram Berbakti
Berbakti kepada Leluhur Abhivaadanasiilasya nityam vrdhopasevinah, Catvaari tasya vardhante kiirtiraayuryaso balam. (Sarasamuscaya 250) Maksudnya: Pahala bagi yang berbakti kepada leluhur ada empat yaitu: kirti, ayusa, bala, dan yasa. Kirti adalah kemasyuran, ayusa artinya umur panjang, bala artinya kekuatan hidup, dan yasa artinya berbuat jasa dalam kehidupan. Hal itu akan makin sempurna sebagai pahala berbakti pada leluhur.
Ongkara
"Ongkara", Panggilan Tuhan yang Pertama Penempatan bangunan suci di kiri-kanan Kori Agung atau Candi Kurung di Pura Penataran Agung Besakih memiliki arti yang mahapenting dan utama dalam sistem pemujaan Hindu di Besakih. Karena dalam konsep Siwa Paksa, Tuhan dipuja dalam sebutan Parama Siwa, Sada Siwa dan Siwa sebagai jiwa agung alam semesta. Sebutan itu pun bersumber dari Omkara Mantra. Apa dan seperti apa filosofi upacara dan bentuk bangunan di pura itu?
Gayatri Mantram
Gayatri Mantram Stuta maya varada vedamata pracodayantam pavamani dvijanam. Ayuh pranam prajam pasum kirtim dravinan brahmawarcasam Mahyam dattwa vrajata brahmalokam. Gayatri mantram yang diakhiri dengan kata pracodayat, adalah ibunya dari empat veda (Rgveda, Yayurveda, Samaveda, Atharwaveda) dan yang mensucikan semua dosa para dvija. Oleha karena itu saya selalu mengucapkan dan memuja mantram tersebut. Gayatri mantram ini memberikan umur panjang, prana dan keturunan yang baik, pelindung binatang, pemberi kemasyuran, pemberi kekayaan, dan memberi cahaya yang sempurna. Oh Tuhan berikanlah jalan moksa padaku.
Dotlahpis property
Image and video hosting by TinyPic
Tanah Wuk Dihuni Makhluk Halus
Senin, 22 Juni 2009
Tanah Wuk, tidak hanya menyajikan lokasi yang sangat menakjubkan, tapi di lokasi yang menjadi idola kaum remaja, juga diyakini menjadi istana hunian berbagai makhluk halus, seperti Bidadari, Wongsamar, ancangan, serta julit duwen Ida di nis. Termasuk bisa mendapatkan air awet muda secara alami.

Tanah Wuk sangat terkenal sebagai tempat rekreasi bagi krama Bali tengah khususnya. Apalagi bagi krama Abiansemal dan sekitarnya, Tanah Wuk adalah tempat idola anak-anak muda. Namun, di balik tersohornya sebagai tempat rekreasi, ternyata terdapat bahkan sering ditemukan hal-hal aneh di sekitar tempat yang indah dan sejuk itu. Sebelum menyingkap misterinya, marilah sejenak mengenal lokasinya.

Tanah Wuk, begitu akrab bagi anak-anak muda yang lagi membaranya api asmaranya. Lokasi ini sekitar 3 hektar luasnya. Berada di tempat yang cukup strategis yaitu berdampingan dengan obyek wisata internasional Hutan Pala beserta keranya di Sangeh.

Bagi yang sudah kenal dengan Tanah Wuk, nampaknya kalau belum sempat mampir tidak terasa lengkap. Pasalnya, tempat ini sangat sejuk, nyaman, asri, panoramanya menakjubkan. Satu-satunya karunia Tuhan yang sulit diulas atau diungkap dengan kata-kata. Sejauh mata memandang, panoramanya semakin mengasyikan. Apalagi ada lembah hijau yang memberikan suguhan sangat alami dan menarik. Lekukan sungainya juga indah, airnya yang jernih terlihat jelas dari atas.

Hamparan alam bebas dari pandangan sejauh mampu memandang. Lambaian pohon kelapa ikut menambah indahnya lokasi Tanah Wuk. Tanah Wuk selalu ramai di hari-hari raya di Bali seperti Galungan, Kuningan, Nyepi dan hari libur lainnya. Setiap hari juga ada saja orang melepas penat di sana. Pokoknya nyaman dan mengasyikan, apalagi dilakukan berduaan dengan sang kekasih. Tidak rugi ke sana kalau ingin santai.

Lokasi ini berada di sebelah selatan Grana, dan di utara Sangeh, Kecamatan Abiansemal, Badung. Posisinya pas di tengah-tengah antara kedua wilayah Grana dengan Sangeh. Dari Denpasar jaraknya kurang 30 km, dari Abiansemal sekitar 5 km. Jarak tenpuh dari Denpasar kurang lebih 45 hingga 1 jam. Jalan menuju lokasi sangat bagus. Hanya saja, untuk menemukan lokasinya agak sedikit ke dalam kurang lebih 200 meter, belok ke kiri dari arah Denpasar. Di sebelah utaranya terdapat hotel atau penginapan.

Menurut Agung Duta Cakrawerti Kepakisan yang pemilik Tanah Wuk ini, sangat paham dengan lokasi ini. Antara kramat dan berbau misteri tidak menjadi asing lagi. Walau kondisi alamnya sangat diyakini keramat, bukan berarti halangan bagi krama Bali untuk melakukan rekreasi. Masalahnya, asal dilakukan dengan baik dan benar, tidak masalah.

“Saya cuma berharap, jangan salahkan tempat keramat, tapi salahkan etika dan moral di mana kita berada, jangan bicara sembarangan, jangan berprilaku yang tidak etis secara etika dan moral. Lokasi ini memang kramat, tapi tidak berlaku bagi yang datang dengan niat baik. Silahkan pacaran, tapi pacaran yang sopan,” ujar Gung Duta panggilan akrab anak dari Rai Mirsha (alm)

Ayah satu (1) putra ini menambahkan, banyak hal-hal aneh ada di sini. Tapi tidak semua orang bisa merasakan dan melihatnya. Bagi Gung Duta yang namanya makhluk halus sudah biasa. Hanya saja, dirinya tidak pernah merasakan disakiti, merasa tidak bersalah. Dia mengaku sudah biasa di sini, tinggal, tidur bersama keluarga. “Rasa takut sih ada, tapi sudah biasa tinggal di sini,” ungkapnya dengan apa adanya. Pria kelahiran tahun 1982 inipun bercerita panjang di seputar kejadian-kejadian aneh yang sudah terjadi sejak dulu.

Mulai dari tempat ini dijadikan media meditasi dari orang kebanyakan dari luar, bahkan dari Jawa, melakukannya pada malam hari. Mereka-mereka penekun spiritual tahu persis Tanah Wuk adalah tempat yang sangat bagus untuk meditasi.

Di samping juga terdapat titi ugal-agil untuk bunuh diri. Jangan kaget juga, kalau lokasi ini ada banyak bidadari secara niskala. Gung Duta asal Grana, Sangeh, Abiansemal yang pernah kuliah kedokteran di Jakarta, tidak pernah menakuti-nakuti pengunjung. Asalkan ada etika, pacaran pun boleh.

Cerita Gung Duta, di bawahnya ada Tukad Yeh Penet tidak pernah dijamah limbah, airnya selalu jernih. Di sini jua banyak terdapat makhluk-makhluk halus sebagai penghuni lokasi. Kalau mau turun, boleh-boleh saja, hanya saja siap menurun dan naik tangga yang jumlahnya ratusan. Menuju tangga ini, kalau tenaga tidak fit, akan dibuat nafas jadi ngos-ngosan.

Di sela-sela semak, terdapat jejak-jejak atau bekas orang-orang mengadu kasih dengan pasangannya. Hanya saja, pasangan remaja tidak pernah diganggu, asal saja dilakukan dengan etika yang baik. Di sana juga terlihat kera yang jumlahnya tidak begitu banyak. Sekali-sekali menampakan diri saling bercanda dengan karibnya.

Di samping itu, tandas Gung Duta, di sana juga terdapat julit sebesar paha. Julit ini bukan sembarangan, diyakini julit duwe. Pasalnya, sudah terbukti tidak bisa disembelih. Pernah katanya mau diambil untuk ditampah. Begitu mau ditampah , mereka dicari orang besar. Baik yang menjual, maupun yang membelinya juga dicari orang besar tinggi. Kejadian ini berulang-berulang, akhirnya julit itu kembali ke tempatnya.

Pengalaman unik bagi Gung Duta, ketika lampu mati semua. Dirinya merasa ngeri dan takut sekali. Semua ini bukan kehendaknya, bukan karena kesalahan teknis dari listrik tersebut. Dirinya yakin ada makhluk halus yang menghendaki listrinya mati. Dirinya digoda dan dijahili oleh penghuni lokasi ini.

Sumber : http://baliaga-niskala.blogspot.com/
posted by I Made Artawan @ 17.07  
0 Comments:
Poskan Komentar
<< Home
 
Penyadur

Name: I Made Artawan
Home: Br. Gunung Rata, Getakan, Klungkung, Bali, Indonesia
About Me: Perthi Sentana Arya Tangkas Kori Agung
See my complete profile
Artikel Hindu
Arsip Bulanan
Situs Pendukung
Link Exchange

Powered by

Free Blogger Templates

BLOGGER

Rarisang Mapunia
© 2006 Arya Tangkas Kori Agung .All rights reserved. Pasek Tangkas