Arya Tangkas Kori Agung

Om AWIGHNAMASTU NAMOSIDDHAM, Terlebih dahulu, kami haturkan pangaksama mohon maaf sebesar - besarnya ke hadapan Ida Hyang Parama Kawi - Tuhan Yang Maha Esa serta Batara - Batari junjungan dan leluhur semuanya. Agar supaya, tatkala menceriterakan keberadaan para leluhur yang telah pulang ke Nirwana, kami terlepas dari kutuk dan neraka.

 
Refrensi Pasek Tangkas
Untuk menambah Referensi tentang Arya Tangkas Kori Agung, Silsilah Pasek Tangkas, Babad Pasek Tangkas, Perthi Sentana Pasek Tangkas, Wangsa Pasek Tangkas, Soroh Pasek Tangkas, Pedharman Pasek Tangkas, Keluarga Pasek Tangkas, Cerita Pasek Tangkas. Saya mengharapkan sumbangsih saudara pengunjung untuk bisa berbagi mengenai informasi apapun yang berkaitan dengan Arya Tangkas Kori Agung seperti Kegiatan yang dilaksanakan oleh Keluarga Arya Tangkas Kori Agung, Pura Pedharman Arya Tangkas Kori Agung, Pura Paibon atau Sanggah Gede Keluarga Arya Tangkas Kori Agung, Keluarga Arya Tangkas Kori Agung dimanapun Berada Termasuk di Bali - Indonesia - Belahan Dunia Lainnya, sehingga kita sama - sama bisa berbagi, bisa berkenalan, maupun mengetahui lebih banyak tentang Arya Tangkas Kori Agung. Media ini dibuat bukan untuk mengkotak - kotakkan soroh atau sejenisnya tetapi murni hanya untuk mempermudah mencari Refrensi Arya Tangkas Kori Agung.
Dana Punia
Dana Punia Untuk Pura Pengayengan Tangkas di Karang Medain Lombok - Nusa Tenggara Barat


Punia Masuk Hari ini :

==================

Jumlah Punia hari ini Rp.

Jumlah Punia sebelumnya Rp.

==================

Jumlah Punia seluruhnya RP.

Bagi Umat Sedharma maupun Semetonan Prethisentana yang ingin beryadya silahkan menghubungi Ketua Panitia Karya. Semoga niat baik Umat Sedharma mendapatkan Waranugraha dari Ida Sanghyang Widhi – Tuhan Yang Maha Esa.

Rekening Dana Punia
Bank BNI Cab Mataram
No. Rekening. : 0123672349
Atas Nama : I Komang Rupadha (Panitia Karya)
Pura Lempuyang
Pura Lempuyang Luhur terletak di puncak Bukit Bisbis atau Gunung Lempuyang, ... Pura Lempuyang itu merupakan stana Hyang Gni Jaya atau Dewa Iswara.
Berbakti
Janji bagi yang Berbakti kepada Leluhur BERBAKTI kepada leluhur dalam rangka berbakti kepada Tuhan sangat dianjurkan dalam kehidupan beragama Hindu. Dalam Mantra Rgveda X.15 1 s.d. 12 dijelaskan tentang pemujaan leluhur untuk memperkuat pemujaan kepada Tuhan. Dalam Bhagawad Gita diajarkan kalau hanya berbakti pada bhuta akan sampai pada bhuta. Jika hanya kepada leluhur akan sampai pada leluhur, kalau berbakti kepada Dewa akan sampai pada Dewa.
Mantram Berbakti
Berbakti kepada Leluhur Abhivaadanasiilasya nityam vrdhopasevinah, Catvaari tasya vardhante kiirtiraayuryaso balam. (Sarasamuscaya 250) Maksudnya: Pahala bagi yang berbakti kepada leluhur ada empat yaitu: kirti, ayusa, bala, dan yasa. Kirti adalah kemasyuran, ayusa artinya umur panjang, bala artinya kekuatan hidup, dan yasa artinya berbuat jasa dalam kehidupan. Hal itu akan makin sempurna sebagai pahala berbakti pada leluhur.
Ongkara
"Ongkara", Panggilan Tuhan yang Pertama Penempatan bangunan suci di kiri-kanan Kori Agung atau Candi Kurung di Pura Penataran Agung Besakih memiliki arti yang mahapenting dan utama dalam sistem pemujaan Hindu di Besakih. Karena dalam konsep Siwa Paksa, Tuhan dipuja dalam sebutan Parama Siwa, Sada Siwa dan Siwa sebagai jiwa agung alam semesta. Sebutan itu pun bersumber dari Omkara Mantra. Apa dan seperti apa filosofi upacara dan bentuk bangunan di pura itu?
Gayatri Mantram
Gayatri Mantram Stuta maya varada vedamata pracodayantam pavamani dvijanam. Ayuh pranam prajam pasum kirtim dravinan brahmawarcasam Mahyam dattwa vrajata brahmalokam. Gayatri mantram yang diakhiri dengan kata pracodayat, adalah ibunya dari empat veda (Rgveda, Yayurveda, Samaveda, Atharwaveda) dan yang mensucikan semua dosa para dvija. Oleha karena itu saya selalu mengucapkan dan memuja mantram tersebut. Gayatri mantram ini memberikan umur panjang, prana dan keturunan yang baik, pelindung binatang, pemberi kemasyuran, pemberi kekayaan, dan memberi cahaya yang sempurna. Oh Tuhan berikanlah jalan moksa padaku.
Dotlahpis property
Image and video hosting by TinyPic
Mengenali Atman dengan Atman
Jumat, 28 Agustus 2009
Pada tahap awal, sebelum sadhana dilaksanakan, pikiran dihasut oleh arus karma dan mungkin ditakuti dengan ketidakmampuannya untuk memahami atau memenuhi dharmanya. Dalam keadaan terhasut ini dunia nampak suram, membosankan, atau gelap, menakutkan, dan tidak akan dapat membayangkan, menggambarkan atau memahami Brahman ada di mana-mana, Brahman hanya ada di pura atau di tempat-tempat yang disucikan lainnya. “Bagaimana bisa Brahman yang maha agung berada dalam diri kita yang serba terbatas ini.”

Pada tahapan kedua, bila pikiran diistirahatkan dengan damai dalam pemenuhan dari suatu pola kehidupan, dharma, ketika ia memiliki kedewasaan cukup untuk mengendalikan dan melewati arus karma melalui pemusatan pikiran, pemujaan dan perenungan suci, di sini Brahman nampak sebagai penolong dalam semua proses yang dilalui, tetapi paling kuat dirasakan ketika perilaku religius tersebut dilakukan di utama mandala pura atau tempat-tempat yang disucikan lainnya.

Pada tahapan ketiga, Brahman yang dirasakan sebagai penolong dalam semua proses yang dilalui terus membantu kesulitan dari pikiran yang rawan dari pengaruh rasa diri yang didominasi oleh ahamkara (ego) dan manah (naluri). Dengan mengendapnya rasa diri memunculkan rasa jati, alam pikiran yang didominasi oleh buddhi yang menuntunnya kepada chitta (kesadaran murni pikiran). Brahman tidak lagi dicari-cari di luar diri, Brahman dinikmati sebagai sesuatu yang utama, dimensi integral dari diri, Hidup dari hidup, kekuatan dan pancaran energi alam semesta. Pada tahapan ini, ketenangan di sisi dalam lebih besar dari gangguan di sisi luar, sehingga mampu untuk masuk lebih dalam dan lebih dalam lagi, memasuki kesadaran penuh kebahagiaan, ini dengan jelas dirasakan dan kenikmatan spiritual dialami bahwa Brahman meresap di dalam diri kita. Mata batin mereka yang mengalaminya akan semakin tajam, dan dalam hidup kesehariannya mereka menjadi saksi, mengamati bahwa kebanyakan orang tidak melihat Brahman di dalam diri mereka sendiri. Para rishi Weda dan mereka yang tercerahkan telah menemukan rahasia gaib itu. Brahman di dalam menjadi kesadaran jiwa sebagai Kebenaran-Pengetahuan-Kebahagiaan, Satchidananda, energi perekat yang meresap dalam segala hal secara bersamaan. Pikiran menjadi tenang, tampak damai di mana saja, dan kebahagiaan sempurna demikian kuat, demikian ajeg, tidak tergoyahkan lagi. Pada tahapan ini, mata batin menjadi terbuka, benar-benar merasakan kehadiran Brahman yang sama pada setiap dan semua makhluk hidup, meresap di dalam setiap atom dari alam semesta sebagai keagungan-Nya, pendukung utama dari segala yang ada. Hanya ketika hal ini benar-benar dialami, seseorang dapat menyatakan dengan sebenar-benarnya bahwa Brahman ada di dalam manusia dan manusia ada di dalam Brahman.

Tahu filsafat tanpa pengalaman langsung bagaikan tahu tempat yang jauh dan indah lewat televisi, atau sekedar membaca dari sebuah buku, atau mendengar dari pernyataan orang lain yang pernah ke sana dan bersenang-senang di sana. Itu bukan pengalaman sama sekali. Satu-satunya yang bisa disebut pengalaman adalah pengalaman kita sendiri. Kita tidak akan mencapai jnana, kearifan spiritual, sebelum kita mengalaminya sendiri, meskipun kita telah membaca seribu Weda, kita harus mengenali sendiri Atman kita. Sumber-sumber pengetahuan spiritual hanyalah penuntun bagi kita, orang tidak akan bisa mengenali Atman hanya dengan banyak membaca Weda.

Bagaimana mungkin kita dengan pikiran kita yang terbatas bisa memahami yang tak terbatas, bisa memahami Brahman? Bagaimana bisa secara intelektual kita meliputi sesuatu yang maha agung seperti Brahman? Brahman adalah pencipta dan sumber segala ilmu pengetahuan, pencipta daya pikiran. Dia adalah arsitek agung alam semesta. Lalu, jika Brahman menciptakan daya pikiran, bagaimana mungkin daya pikiran memahami Dia? Para rishi meyakinkan, itu mungkin, dan mereka meyakinkan karena itu telah terlaksana, mereka telah mengalaminya, dan mereka memberi tuntunan berdasarkan hasil pengalaman yang telah dialami. Daya pikiran harus mengekspansi, kesadaran harus melampaui rasional pikiran dan melihat langsung dari pengetahuan kesadaran super.

Sebaiknya kita mencoba untuk melihat Brahman di mana-mana. Selalu mencoba. Meyakini keyakinan yang diberikan oleh para rishi Weda, bahwa itu akan terlaksana. Dia akan datang. Siapa lagi yang bisa memperlihatkan Atman kita kepada kita selain Dia? Perluasan dari Atman yang ada di dalam diri kita tiada lain adalah Brahman. Dia dapat memberi kita kecukupan hidup. Dia dapat memberi kita kesehatan. Dia dapat memberi semua yang kita butuhkan bahkan yang kita inginkan. Tetapi untuk memuja-Nya sebagai yang tak berwujud membawa pikiran ke dalam ruang tak terbatas. Pikiran hanya dapat meliputi hal ini dengan mengidentifikasi. Pikiran tidak bisa mengidentifikasi Kebenaran dalam bentuk halus ini yang menunjukkan Brahman melampaui pikiran—tanpa bentuk, waktu dan ruang. Tetapi dia ada di dalam diri kita semua secara serentak, hanya saja terselubung oleh kedunguan kita, hanya saja terselimuti oleh ego, yang merasa Brahman ada di tempat yang terpisah dengan identitas personal. Dia ada di dalam diri kita saat ini juga, bukan di masa depan yang fiktif. Hanya saja kita harus menghilangkan (mengabaikan) sisi maya dari kita, menghapus semua karma, kita akan menemukan Dia yang abadi. Ego adalah hal terakhir yang akan pergi. Itu adalah belenggu terakhir yang harus ditaklukkan.

Para rishi Weda menyatakan, sekali perbudakan ego dipatahkan, akan nampak bahwa misteri Brahman adalah meliputi segalanya. Dia adalah segala apa yang diciptakan-Nya. Renungkan hal tersebut. Itu sangat dalam. Brahman meresap pada ciptaan-Nya secara konstan sebagai Cahaya Kasih Murni dari pikiran setiap orang, dan pada tahapan ini Brahman masih memiliki suatu wujud.

Hanya dari sisi keabadian kita dapat mengatakan semua yang berwujud adalah maya. Tetapi dari sisi kita yang maya, semua yang maya adalah nyata. Tidak mungkin pikiran kita yang maya mengatakan bahwa nasi yang kita makan adalah nasi bohongan, lauk yang kita makan adalah lauk bohongan. Dari sudut pandang keabadian, diri sejati kita ini bukan badan, pikiran, atau emosi kita. Tetapi, bagi alam maya kita, suami, istri, anak, pacar, dan tetangga kita adalah orang beneran, bukan orang-orangan (maya). Dengan senantiasa memancarkan Cahaya Kasih Murni dari pikiran kita kepada semua yang maya kita akan menemukan Yang Abadi.

Di alam kehalusan, Brahman memiliki wujud yang sangat indah, serupa dengan wujud seorang manusia, tetapi wujud manusia yang benar-benar sempurna. Dia berpikir. Dia berbicara. Dia berjalan. Dia membuat keputusan. Kita beruntung memuja Brahman yang agung yang meresap di dalam segalanya, dan masih melampaui ini Dia meresap di luar segalanya, di luar alam semesta, di alam kelanggengan, Dia yang berbentuk dan di luar bentuk sekaligus, Dia adalah Atman di dalam jiwa kita. Jadi, semua dari kita, para pencari Kebenaran yang esa, kita memiliki Agama Weda yang agung yang menawarkan dan menuntun kita pada pengalaman Brahman di dalam wujud dan di luar wujud. Alangkah beruntung kita ini. Sumber Sraddha on Facebook.
posted by I Made Artawan @ 20.59  
0 Comments:
Poskan Komentar
<< Home
 
Penyadur

Name: I Made Artawan
Home: Br. Gunung Rata, Getakan, Klungkung, Bali, Indonesia
About Me: Perthi Sentana Arya Tangkas Kori Agung
See my complete profile
Artikel Hindu
Arsip Bulanan
Situs Pendukung
Link Exchange

Powered by

Free Blogger Templates

BLOGGER

Rarisang Mapunia
© 2006 Arya Tangkas Kori Agung .All rights reserved. Pasek Tangkas