Arya Tangkas Kori Agung

Om AWIGHNAMASTU NAMOSIDDHAM, Terlebih dahulu, kami haturkan pangaksama mohon maaf sebesar - besarnya ke hadapan Ida Hyang Parama Kawi - Tuhan Yang Maha Esa serta Batara - Batari junjungan dan leluhur semuanya. Agar supaya, tatkala menceriterakan keberadaan para leluhur yang telah pulang ke Nirwana, kami terlepas dari kutuk dan neraka.

 
Refrensi Pasek Tangkas
Untuk menambah Referensi tentang Arya Tangkas Kori Agung, Silsilah Pasek Tangkas, Babad Pasek Tangkas, Perthi Sentana Pasek Tangkas, Wangsa Pasek Tangkas, Soroh Pasek Tangkas, Pedharman Pasek Tangkas, Keluarga Pasek Tangkas, Cerita Pasek Tangkas. Saya mengharapkan sumbangsih saudara pengunjung untuk bisa berbagi mengenai informasi apapun yang berkaitan dengan Arya Tangkas Kori Agung seperti Kegiatan yang dilaksanakan oleh Keluarga Arya Tangkas Kori Agung, Pura Pedharman Arya Tangkas Kori Agung, Pura Paibon atau Sanggah Gede Keluarga Arya Tangkas Kori Agung, Keluarga Arya Tangkas Kori Agung dimanapun Berada Termasuk di Bali - Indonesia - Belahan Dunia Lainnya, sehingga kita sama - sama bisa berbagi, bisa berkenalan, maupun mengetahui lebih banyak tentang Arya Tangkas Kori Agung. Media ini dibuat bukan untuk mengkotak - kotakkan soroh atau sejenisnya tetapi murni hanya untuk mempermudah mencari Refrensi Arya Tangkas Kori Agung.
Dana Punia
Dana Punia Untuk Pura Pengayengan Tangkas di Karang Medain Lombok - Nusa Tenggara Barat


Punia Masuk Hari ini :

==================

Jumlah Punia hari ini Rp.

Jumlah Punia sebelumnya Rp.

==================

Jumlah Punia seluruhnya RP.

Bagi Umat Sedharma maupun Semetonan Prethisentana yang ingin beryadya silahkan menghubungi Ketua Panitia Karya. Semoga niat baik Umat Sedharma mendapatkan Waranugraha dari Ida Sanghyang Widhi – Tuhan Yang Maha Esa.

Rekening Dana Punia
Bank BNI Cab Mataram
No. Rekening. : 0123672349
Atas Nama : I Komang Rupadha (Panitia Karya)
Pura Lempuyang
Pura Lempuyang Luhur terletak di puncak Bukit Bisbis atau Gunung Lempuyang, ... Pura Lempuyang itu merupakan stana Hyang Gni Jaya atau Dewa Iswara.
Berbakti
Janji bagi yang Berbakti kepada Leluhur BERBAKTI kepada leluhur dalam rangka berbakti kepada Tuhan sangat dianjurkan dalam kehidupan beragama Hindu. Dalam Mantra Rgveda X.15 1 s.d. 12 dijelaskan tentang pemujaan leluhur untuk memperkuat pemujaan kepada Tuhan. Dalam Bhagawad Gita diajarkan kalau hanya berbakti pada bhuta akan sampai pada bhuta. Jika hanya kepada leluhur akan sampai pada leluhur, kalau berbakti kepada Dewa akan sampai pada Dewa.
Mantram Berbakti
Berbakti kepada Leluhur Abhivaadanasiilasya nityam vrdhopasevinah, Catvaari tasya vardhante kiirtiraayuryaso balam. (Sarasamuscaya 250) Maksudnya: Pahala bagi yang berbakti kepada leluhur ada empat yaitu: kirti, ayusa, bala, dan yasa. Kirti adalah kemasyuran, ayusa artinya umur panjang, bala artinya kekuatan hidup, dan yasa artinya berbuat jasa dalam kehidupan. Hal itu akan makin sempurna sebagai pahala berbakti pada leluhur.
Ongkara
"Ongkara", Panggilan Tuhan yang Pertama Penempatan bangunan suci di kiri-kanan Kori Agung atau Candi Kurung di Pura Penataran Agung Besakih memiliki arti yang mahapenting dan utama dalam sistem pemujaan Hindu di Besakih. Karena dalam konsep Siwa Paksa, Tuhan dipuja dalam sebutan Parama Siwa, Sada Siwa dan Siwa sebagai jiwa agung alam semesta. Sebutan itu pun bersumber dari Omkara Mantra. Apa dan seperti apa filosofi upacara dan bentuk bangunan di pura itu?
Gayatri Mantram
Gayatri Mantram Stuta maya varada vedamata pracodayantam pavamani dvijanam. Ayuh pranam prajam pasum kirtim dravinan brahmawarcasam Mahyam dattwa vrajata brahmalokam. Gayatri mantram yang diakhiri dengan kata pracodayat, adalah ibunya dari empat veda (Rgveda, Yayurveda, Samaveda, Atharwaveda) dan yang mensucikan semua dosa para dvija. Oleha karena itu saya selalu mengucapkan dan memuja mantram tersebut. Gayatri mantram ini memberikan umur panjang, prana dan keturunan yang baik, pelindung binatang, pemberi kemasyuran, pemberi kekayaan, dan memberi cahaya yang sempurna. Oh Tuhan berikanlah jalan moksa padaku.
Dotlahpis property
Image and video hosting by TinyPic
Agama Hindu Politheis ?
Kamis, 18 Oktober 2007
"Agama Hindu Politheis ?"

"Ah, tidak! Agama kami monotheis!"
"Tapi Weda dan dalam upacara menyebut banyak Dewa".
"Tapi Weda juga mengatakan : " Tuhan hanya satu, tapi orang-orang bijaksana menyebutnya dengan berbagai nama".

Demikian biasanya dialog antara seorang Hindu dengan temannya yang non Hindu bila mereka memperbincangkan Tuhan.
Dalam agama, Tuhan paling banyak disebut-sebut. Tuhan adalah sumber agama. Dia menurunkan kitab suci. Tuhan adalah pusat pemujaan dan renungan kita. Tuhan disebut-sebut dalam do'a atau sembahyang kita. Tuhan adalah asal dari mahluk. Tuhan juga merupakan tujuan akhir semua mahluk. Tapi apakah atau siapakah Tuhan?

Perkembangan Pemahaman Tentang Tuhan.

Prof. Dr. Mukti Ali, guru besar ilmu perbandingan agama pada Institut Agama Islam Negeri Sunan Kalijaga, Yogyakarta yang pernah menjadi Menteri Agama mengatakan pemahaman atau konsep tentang Tuhan itu merupakan evolusi. Artinya pemahaman manusia tentang Tuhan adalah suatu proses yang berkembang. Menurut Mukti Ali siklus perkembangan konsep ketuhanan itu mulai dari politheisme lalu monotheisme kemudian pantheisme, dan ada kemungkinan dari pantheisme kembali lagi ke politheisme demikian seterusnya.

Apakah Politheisme, Monotheisme dan Pantheisme?

Politheisme adalah kepercayaan bahwa Tuhan itu banyak. Setiap bagian atau unsur alam dan kehindupan manusia memiliki "penguasanya" sendiri. Monotheisme adalah kepercayaan bahwa Tuhan itu hanya satu. Tuhan ini memiliki bentuk dan sifat seperti manusia dan berdiam diri jauh di luar alam semesta. Pantheisme adalah kepercayaan bahwa Tuhan itu satu tapi tidak dapat digambarkan bentuknya. Dan dia meliputi seluruh ciptaannya. Seperti satu sendok garam dalam segelas air. Garam tidak kelihatan karena larut dalam air. Tapi seluruh air dalam gelas itu akan terasa garam. Dalam agama Hindu hakikat Tuhan seperti ini disebut "Wyapi Wyapaka". Dalam Agama Islam disebut "Wihdatul Wujud"

Bagimana Perkembangan itu terjadi?

Menurut pandangan orang barat perkembangan monotheisme adalah sebagai berikut: Mula-mula ada banyak dewa-dewa. Setelah melalui pergulatan yang panjang dan berdarah, satu dari antara dewa-dewa itu muncul sebagai pemenang. Dewa yang menang ini menjadi Tuhan. Dewa-dewa lain yang kalah terbagi menjadi dua. Yang mau tunduk kepada Sang Pemenang menjadi malaikat. Yang tidak mau tunduk atau memberontak kepada Sang Pemenang menjadi Setan.

YAHWEH

Tuhan agama Yahudi disebut Yahweh. Pada mulanya Yahweh adalah ajudan dewa perang yang sangat buas. Yahweh bukanlah dewa asli orang Yahudi. Ia berasal dari suku bangsa Midian dan oleh Moses dimasukkan dalam jajaran dewa-dewa orang Yahudi. Hampir lima abad lamanya Yahweh hanya mendapat kedudukan yang tidak penting. Selama lima abad itu Yahweh pernah digabung atau dikawinkan dengan dewa atau dewi Yahudi yang lain. Setelah bergulat selama lima ratus tahun, akhirnya Yahweh dapat mengalahkan dewa-dewa lain dan menjadi Dewa Tertinggi atau Tuhan satu-satunya.

Dari hanya ajudan dewa perang menjadi Tuhan satu-satunya, Yahweh telah melakukan perjuangan keras. Artinya para pengikut Yahweh telah melakukan pengucilan, pengusiran dan pembunuhan terhadap pengikut-pengikut dewa-dewa Yahudi lainnya. Dan pembakaran terhadap kuil-kuil dewa-dewa lainnya. Monotheisme Yahudi memang ditegakkan melalui jalan berdarah. Sekalipun agama Yahudi telah menetapkan Yahweh sebagai satu-satunya Tuhan, tapi Torah, kitab suci mereka masih mempercayai banyak dewa. *)

TRINITAS

Agama Kristen pada mulanya hanyalah satu sekte kecil dari agama Yahudi. Yesus Kristus, pendiri agama Kristen pada mulanya adalah seorang guru agama yang mengajar secara berkeliling sambil memberikan pengobatan kepada orang-orang Yahudi. Karena Yesus banyak mengeritik praktek-praktek agama Yahudi pada jamannya, maka para pemuka Yahudi bekerjasama dengan penguasa Romawi yang menjajah negeri Israel, bersekongkol untuk menghukum mati Yesus dikayu salib. Ajaran-ajaran Yesus dianggap bida'ah, atau sesat.

Berkat kegigihan para murid Yesus, sekte kecil yang bergerak secara tersembunyi ini kemudian berkembang menjasi agama tersendiri, yaitu agama Kristen. Para pemeluk agama baru ini enggan mengakui Yahweh sebagai Tuhan mereka. Mereka menetapkan konsep ketuhanannya sendiri, yang disebut Trinitas, yaitu Roh Kudus, Tuhan Bapa dan Tuhan Anak yaitu Yesus. Penetapan konsep Trinitas ini dilakukan dalam beberapa kali musyawarah antara para pemuka gereja yang berbeda pendapat. Setelah melalui proses panjang, hampir 450 tahun, konsep Trinitas ini disepakati. **)

ALLAH

Setelah berabad-abad lamanya orang Yahudi menganut monotheisme (mengakui Yahweh sebagai satu-satunya Tuhan), dan hampir 200 tahun setelah agama Kristen mantap dengan konsep Trinitasnya, bangsa Arab masih menyembah banyak dewa. Di antara dewa-dewa Arab itu yang banyak dipuja adalah Al-Lah, dewa kemakmuran, disebut juga dewa air karena dipercaya memberi hujan dan air bagi bagi orang-orang Arab. Dewa-dewa Arab yang lain adalah Al-Rahman (pengasih), Al-Rahim (selamanya pengasih), Al Malik (raja), Dewi-dewi Arab adalah Anat, Maniat dan Ujja. Mereka bertiga adalah putri Al-Lah. ***)

Pada abad 6 M, Mohammad - menurut keyakinan Islam, karena perintah Allah - mengajak orang-orang Arab hanya menyembah Allah sebagai satu-satunya Tuhan. Tapi ajakan ini tidak diterima oleh mayoritas orang Arab, terutama suku Quraish. Setelah melalui perjuangan keras, antara lain dengan konflik- konflik bersenjata antara pengikut dan penentang Mohammad, akhirnya pengikut Mohammad menang. Dan Allah diakui sebagai satu-satunya Tuhan oleh seluruh bangsa Arab. Demikianlah dari jasirah Arab ini agama Islam berkembang. Dan Islam menganut monotheisme yang sangat ketat. Tiada Tuhan selain Allah, demikian keyakinan Islam.

Namun Allah memiliki 99 (sembilan puluh sembilan) nama (Asma'ul Husna). Nama-nama itu, disamping Allah antara lain Al-Rahman, Al-Rahim, Al-Malik, yang artinya sama dengan nama dewa-dewa di atas. Allah juga bernama Al-Haqq (Kebenaran), Al Qahtar (yang mendominasi dan mematahkan punggung musuh-musuhNya), Al-Muntaqinu (yang memberi siksaan), Assaburru (yang maha penyabar). Prinsip Ketuhanan dalam agama Islam disebut Tawhid yang secara harfiah berarti "menyatukan" atau "Mengesakan" atau "mempersatukan". ****)

Kalau diperhatikan monotheisme berarti bahwa suatu agama percaya kepada satu Tuhan. Dan Tuhan dari masing-masing agama itu berbeda baik asal-usul maupun sifat-sifatnya.

Tuhan itu ibarat sinar matahari yang ditangkap mata manusia melalui prisma.Warna sinar itu bisa berbeda antara prisma yang satu dengan prisma yang lain. Tepat apa yang dikatakan Kitab Suci Weda bahwa Tuhan itu hanya satu, tapi orang-orang bijaksana menyebutnya dengan berbagai nama.

Apakah Tuhan itu memang merupakan perkembangan atau berasal dari dewa atau merupakan gabungan dari beberapa dewa?

Tuhan itu abadi. Tuhan tidak pernah berobah. Pikiran dan pemahaman manusia tentang hakikat Tuhan yang berkembang.

Bagimana pandangan agama Hindu mengenai hakikat Tuhan?

Agama Hindu sudah ada sebelum terbentuknya agama Yahudi. Dan agama Hindu tetap hidup sampai sekarang. Diantara agama-agama yang masih hidup dewasa ini agama Hindu adalah agama yang pertama yang mengajarkan manusia untuk mengenal Tuhan. Rentangan sejarahnya yang panjang menunjukkan bahwa agama Hindu juga telah melewati semua paham-paham ketuhanan yang pernah ada.

Weda-weda tampak seperti mengikuti politheisme. Dalam keempat Weda kita jumpai banyak nama-nama Tuhan seperti Indra, Wayu, Siwa, Rudra, Yama, Brahma dan masih banyak lagi. Kalau dalam agama Islam Tuhan memiliki 99 nama, dalam agama Hindu Tuhan diberikan lebih banyak nama lagi.

Tapi Weda juga mengatakan "Ekam sat wipra bahudha wadanti"' yang artinya "hanya terdapat satu kebenaran yang mutlak (Tuhan). Para bijaksana menyebutnya dengan berbagai-bagai nama" . Dalam Upanishad disebutkan "Ekam ewa adwityam Brahman", artinya hanya ada satu Tuhan (Brahman) tidak ada yang kedua.

Bagawad Gita jelas bersifat monotheisme. Dalam Bagawad Gita Tuhan digambarkan memiliki bentuk dan sifat seperti manusia, dalam wujud Krisnha. Sang Hyang Widhi adalah monoteisme asli Indonesia. Kitab-kitab Upanishad menganut pandangan Pantheistik, Tuhan itu Esa, melingkupi alam semesta.

Diantara paham Ketuhanan itu manakah yang paling baik?

Semua paham itu memiliki kelebihnan dan kekurangannya masing-masing. Kenapa? Karena hakikat Tuhan itu tidak terbatas. Sedangkan manusia sangat terbatas. Bagaimana suatu yang terbatas dapat mengetahui sepenuhnya Yang Tidak Terbatas. Definisi-definisi yang dibuat manusia tentang Tuhan, ibarat suatu usaha untuk mengukur alam semesta dengan seutas tali yang panjangnya 2 meter. Definisi-definisi itu jauh dari sempurna. Misteri Tuhan tidak akan pernah dapat disingkapkan oleh siapapun.

Ada yang mengatakan monotheismelah yang paling sempurna?

Tidak ada satupun definisi tentang Tuhan yang diterima secara mutlak oleh semua pemeluk agama. Bahkan dewasa ini sudah banyak orang berpendapat bahwa monotheisme itu sudah usang. Monotheisme dianggap tidak menghargai alam. Monotheisme dituduh memberi dasar bagi eksploitasi alam oleh manusia. Monotheisme juga dianggap menimbulkan fanatisme yang mematikan, tidak mau mengakui keberadaan agama-agama lain. Sekarang banyak orang mengharapkan agar manusia kembali ke pantheisme yang lebih menghargai alam serta menghormati kemajemukan. Agama-agama pantheistik diakui sangat toleran terhadap agama-agama lain. Namun dikalangan penganut monotheisme pun sekarang mulai timbul kesadaran bahwa tidak mungkin satu agama memonopoli semua kebenaran, bahwa adanya berbagai-bagai agama adalah kehendak Tuhan.

Sebagai orang biasa pandangan mana yang harus diikuti.

Mahatma Gandhi memberikan kita pedoman yang baik sekali:"Nama-nama itu adalah sebutan deskriptif dari Tuhan yang Esa. Para pujangga keagamaan telah memberi persemayaman lokal maupun nama pada atribut Tuhan yang tidak terhitung jumlahnya. Dan hal ini tidak ada salahnya karena ia tidak disalahartikan oleh pemujanya maupun pihak lain. Bila manusia memuja Tuhan dia kan membayangkannya menurut kecenderungannya sendiri. Nahkan bila kita berdoa kepada Tuhan yang sama sekali tanpa bentuk maupun atribut sesungguhnya kita sudah memberikannya sifat-sifat.

Maka secara hakiki Tuhan tidak dapat dilukiskan dengan kata-kata. Kita manusia terpaksa bergantung kepada imajinasi yang meluhurkan ataupun kadang-kadang merendahkan diri kita. Sifat-sifat yang kita berikan kepada Tuhan dengan Prayojana semurni-murninya adalah benar bagi kita tapi pada hakikatnya salah. Sebab setiap usaha untuk menggambarkan Tuhan pasti akan menemukan kekagalan.

Secara intelektual saya menyadari hal ini namun saya mau tidak mau tetap meenungkan atribut-atribut Tuhan itu. Intelek saya tidak kuasa mempengaruhi hati saya. Saya bersedia mengakui bahwa hati saya dalam kelemahannya merindukan Tuhan yang beratribut". *****)

Sebagai orang biasa kita ingin memiliki hubungan dengan Tuhan yang melihat dan mendengarkan kita. Tuhan, kepada siapa kita mengajukan pertanyaan, menyampaikan keluhan dan doa kita. Tuhan yang membimbing dan melindungi kita. Dalam hati, kita menggambarkan Tuhan yang memiliki sifat-sifat dan bentuk.

Ada orang-orang yang percaya bahwa kelompok mereka memiliki hubungan khusus dengan Tuhan. Dan bersamaan dengan itu mereka menganggap Tuhan telah meninggalkan kelompok lainnya. Benarkah pandangan ini?

Setiap orang memang harus percaya bahwa ia memiliki hubungan khusus dengan Tuhan, dalam arti ia merasa dekat dengan Tuhan. Tapi ia sama sekali tidak boleh merasa atau mengatakan bahwa ia atau mereka telah memonopoli Tuhan. Kedekatan kita dengan Tuhan tidak memberi hak kepada kita untuk mengasingkan Tuhan dari orang lain. Tuhan tidak pernah mengikatkan dirinya hanya pada satu kelompok orang, baik berdasarkan suku maupun agama.

Demikian pula halnya dengan kelompok. Orang Yahudi merasa memiliki hubungan khusus dengan Yahweh. Orang Kristen dengan Yesus. Orang Islam dengan Allah. Orang Budha dengan Sang Budha. Orang Hindu dengan Sang Hyang Widhi. Tapi hubungan khusus dengan Yahweh tidak boleh membuat orang Yahudi mengatakan Yesus atau Allah bukan Tuhan. Hubungan khusus dengan Sang Hyang Widhi tidak memberi hak kepada orang Hindu untuk mengatakan bahwa Allah dan Yesus tuhan palsu. Bagi orang Hindu nama-nama itu semua merujuk kepada hakikat yang satu: Tuhan.

Yesus oleh orang Kristen disebut Terang Dunia, Allah disebut Nur. Dalam Upanishad Tuhan diandaikan bagaikan angin yang mengambil bentuknya dalam setiap benda yang dimasukinya, bagaikan api yang mengambil bentuk dalam setiap benda yang terbakar. Tuhan juga disebut sebagai matahari pemberi kehidupan. Bahkan sinarNya melebihi terang cahaya matahari: "Disana matahari tidak bersinar, bulan tidak bersinar, tidak juga bintang-bintang; kilat tidak bercahaya apalagi bumi. Dari SinarNya semua (benda-benda angkasa) ini dapat memantulkan cahaya, dan sinarNya menerangi seluruh ciptaan".

Siapa yang dapat memonopoli api? Siapa yang dapat memonopoli angin? siapa yang dapat memonopoli matahari? Apakah api hanya memberi panasnya pada satu kelompok orang? Apakah matahari hanya memberikan cahayanya kepada satu kelompok orang? Apakah angin hanya berembus ke satu kelompok orang?

Api, angin dan Matahari hanyalah ciptaanNya. Lalu siapa yang dapat memaksa Dia untuk memihak? Bila ada orang atau kelompok orang yang mencoba melakukan hal tersebut maka mereka sesungguhnya hanya membuat lelucon yang menyedihkan.

Berkatalah seekor laron sambil memandang bulan purnama: "Hai pungguk yang tak beriman, betapa gelapnya jiwamu, karena seluruh caya bulan yang indah itu, kini telah menjadi milikku!".

-----------
*) Bahan dari buku "A History of God, tulisan Karen Armstrong, penerbitWlliam Heinemann, London, 1993.
**) Idem
***) Dr. Nurcholis Madjid: "Islam, Doktrin dan Peradaban"' penerbit Paramadina, Jakarta, 1992 hal 76-77.
****) Ibid hal 72
*****) Mahatma Gandhi : Kehidupan Ashram, Dari Hari ke hari", alih bahasa Gd. Bagoes Oka, penerbit Yayasan Bali Canti Cena, 1982, hal 31-32.
posted by I Made Artawan @ 23.11  
1 Comments:
  • At 18 Agustus 2008 22.02, Blogger jambul said…

    kenapa harus monoteime? Yang penting wujud implikasinya. Saya masih butuh banyak nama untuk kebesaranNYA. Ndak ada guna, secara Teks dah bener tapi hasilnya nggak ngenakin dunia dan isinya. Habis itu sibuk mencari kambing hitam/oknum/ metode pemahaman yang salah/etc sementara lembaga/konteks yang sudah dikencingi tetap dipuja-puja. jangan ikut berdebat deh.

     
Poskan Komentar
<< Home
 
Penyadur

Name: I Made Artawan
Home: Br. Gunung Rata, Getakan, Klungkung, Bali, Indonesia
About Me: Perthi Sentana Arya Tangkas Kori Agung
See my complete profile
Artikel Hindu
Arsip Bulanan
Situs Pendukung
Link Exchange

Powered by

Free Blogger Templates

BLOGGER

Rarisang Mapunia
© 2006 Arya Tangkas Kori Agung .All rights reserved. Pasek Tangkas