Arya Tangkas Kori Agung

Om AWIGHNAMASTU NAMOSIDDHAM, Terlebih dahulu, kami haturkan pangaksama mohon maaf sebesar - besarnya ke hadapan Ida Hyang Parama Kawi - Tuhan Yang Maha Esa serta Batara - Batari junjungan dan leluhur semuanya. Agar supaya, tatkala menceriterakan keberadaan para leluhur yang telah pulang ke Nirwana, kami terlepas dari kutuk dan neraka.

 
Refrensi Pasek Tangkas
Untuk menambah Referensi tentang Arya Tangkas Kori Agung, Silsilah Pasek Tangkas, Babad Pasek Tangkas, Perthi Sentana Pasek Tangkas, Wangsa Pasek Tangkas, Soroh Pasek Tangkas, Pedharman Pasek Tangkas, Keluarga Pasek Tangkas, Cerita Pasek Tangkas. Saya mengharapkan sumbangsih saudara pengunjung untuk bisa berbagi mengenai informasi apapun yang berkaitan dengan Arya Tangkas Kori Agung seperti Kegiatan yang dilaksanakan oleh Keluarga Arya Tangkas Kori Agung, Pura Pedharman Arya Tangkas Kori Agung, Pura Paibon atau Sanggah Gede Keluarga Arya Tangkas Kori Agung, Keluarga Arya Tangkas Kori Agung dimanapun Berada Termasuk di Bali - Indonesia - Belahan Dunia Lainnya, sehingga kita sama - sama bisa berbagi, bisa berkenalan, maupun mengetahui lebih banyak tentang Arya Tangkas Kori Agung. Media ini dibuat bukan untuk mengkotak - kotakkan soroh atau sejenisnya tetapi murni hanya untuk mempermudah mencari Refrensi Arya Tangkas Kori Agung.
Dana Punia
Dana Punia Untuk Pura Pengayengan Tangkas di Karang Medain Lombok - Nusa Tenggara Barat


Punia Masuk Hari ini :

==================

Jumlah Punia hari ini Rp.

Jumlah Punia sebelumnya Rp.

==================

Jumlah Punia seluruhnya RP.

Bagi Umat Sedharma maupun Semetonan Prethisentana yang ingin beryadya silahkan menghubungi Ketua Panitia Karya. Semoga niat baik Umat Sedharma mendapatkan Waranugraha dari Ida Sanghyang Widhi – Tuhan Yang Maha Esa.

Rekening Dana Punia
Bank BNI Cab Mataram
No. Rekening. : 0123672349
Atas Nama : I Komang Rupadha (Panitia Karya)
Pura Lempuyang
Pura Lempuyang Luhur terletak di puncak Bukit Bisbis atau Gunung Lempuyang, ... Pura Lempuyang itu merupakan stana Hyang Gni Jaya atau Dewa Iswara.
Berbakti
Janji bagi yang Berbakti kepada Leluhur BERBAKTI kepada leluhur dalam rangka berbakti kepada Tuhan sangat dianjurkan dalam kehidupan beragama Hindu. Dalam Mantra Rgveda X.15 1 s.d. 12 dijelaskan tentang pemujaan leluhur untuk memperkuat pemujaan kepada Tuhan. Dalam Bhagawad Gita diajarkan kalau hanya berbakti pada bhuta akan sampai pada bhuta. Jika hanya kepada leluhur akan sampai pada leluhur, kalau berbakti kepada Dewa akan sampai pada Dewa.
Mantram Berbakti
Berbakti kepada Leluhur Abhivaadanasiilasya nityam vrdhopasevinah, Catvaari tasya vardhante kiirtiraayuryaso balam. (Sarasamuscaya 250) Maksudnya: Pahala bagi yang berbakti kepada leluhur ada empat yaitu: kirti, ayusa, bala, dan yasa. Kirti adalah kemasyuran, ayusa artinya umur panjang, bala artinya kekuatan hidup, dan yasa artinya berbuat jasa dalam kehidupan. Hal itu akan makin sempurna sebagai pahala berbakti pada leluhur.
Ongkara
"Ongkara", Panggilan Tuhan yang Pertama Penempatan bangunan suci di kiri-kanan Kori Agung atau Candi Kurung di Pura Penataran Agung Besakih memiliki arti yang mahapenting dan utama dalam sistem pemujaan Hindu di Besakih. Karena dalam konsep Siwa Paksa, Tuhan dipuja dalam sebutan Parama Siwa, Sada Siwa dan Siwa sebagai jiwa agung alam semesta. Sebutan itu pun bersumber dari Omkara Mantra. Apa dan seperti apa filosofi upacara dan bentuk bangunan di pura itu?
Gayatri Mantram
Gayatri Mantram Stuta maya varada vedamata pracodayantam pavamani dvijanam. Ayuh pranam prajam pasum kirtim dravinan brahmawarcasam Mahyam dattwa vrajata brahmalokam. Gayatri mantram yang diakhiri dengan kata pracodayat, adalah ibunya dari empat veda (Rgveda, Yayurveda, Samaveda, Atharwaveda) dan yang mensucikan semua dosa para dvija. Oleha karena itu saya selalu mengucapkan dan memuja mantram tersebut. Gayatri mantram ini memberikan umur panjang, prana dan keturunan yang baik, pelindung binatang, pemberi kemasyuran, pemberi kekayaan, dan memberi cahaya yang sempurna. Oh Tuhan berikanlah jalan moksa padaku.
Dotlahpis property
Image and video hosting by TinyPic
Pura Lempuyang Madya, Bukan hanya ''Sungsungan'' Warga Pasek
Selasa, 04 Maret 2008
Pura Lempuyang Madya, Bukan hanya ''Sungsungan'' Warga Pasek, Pura Lempuyang Madya di Bukit Lempuyang, Karangasem sebenarnya bukan hanya sungsungan (tempat sembahyang) warga Pasek. Namun untuk semua warga dan Pasek cuma diberikan kepercayaan sesuai yang disebutkan dalam bhisama untuk ngelingang (tak melupakan) keberadaan pura itu sejak zaman dulu. Hal tersebut disampaiakn Jero Mangku Gede Wangi, Selasa (5/3) kemarin di Karangasem. Apa saja filosofi di balik kemegahan Pura Lempuyang Madya itu?

====================================================

Pura Lempuyang Madya termasuk Pura Dang Kahyangan. Soal status dan yang kasungsung di pura tersebut diyakinkan lagi oleh salah satu pemangku setempat Jero Mangku Wayan Rai adalah Ida Batara Empu Agenijaya dan Empu Manik Geni. Di mana, Empu Agenijaya masameton (bersaudara) tujuh, di antaranya Mpu Kuturan, Mpu Baradah dan Mpu Semeru. ''Lempuyang Madya seperti Pura Silayukti dan Tanjungsari di Padangbai, di mana masing-masing pura itu adalah tempat nyungsung Batara Mpu Kuturan dan Mpu Baradah,'' papar Mangku Wangi.

Dikatakannya, masyarakat yang belum paham menganggap Pura Lempuyang Madya cuma milik warga Pasek atau tempat sembahyang warga Pasek. Soal warga Pasek mendapat tugas ngelingang pura itu, disebutkan dalam prasasti yang bunyinya sebagai berikut: Pasek, Tangkas, muang Bandesa, ayua kita lali ring catur parahyangan (Besakih, Lempuyang, Dasar Buana Gelgel dan Silayukti). Pura di Besakih yang dimaksudkan, palinggih Mpu Semeru yakni pura Caturlawa Ratu Pasek.

Soal warga Pasek dalam prasasti diberikan tanggung jawab menjaga pura itu, diduga karena warga itu lebih dulu berada di Bali dan dipercaya sebagai salah satu unsur pemerintahan desa (macekin).

Mangku Gede Wangi dan Mangku Wayan Rai mengatakan, Pura Lempuyang Madya kini dalam proses pemugaran, serta pelebaran pura. Sebelumnya jeroan pura sangat sempit karena berada di lereng gunung, sehingga kurang representatif dengan membludaknya ribuan umat saat pujawali. Di mana rutin warga ngaturang ayah (gotong-royong) di antaranya memecah dan memindahkan batu-batu untuk pembangunan. Direncanakan, semua palinggih bakal kagingsirang (digeser ke timur) dan kini dalam tahap membangun fondasi.

''Setelah pembangunan palinggih yang baru tuntas dan di-pelaspas, barulah Ida Batara kairing manggingsir ke palinggih baru. Sementara itu, barulah palinggih lama di-pralina,'' papar Mangku Wangi.

Bangunan besar yang sudah tuntas yakni berupa bale gong, sementara yang belum adalah darma sala (kamar mandi). Sementara palinggih yang ada di antaranya palinggih bebaturan linggih Batara Empu Agenijaya sareng Empu Manikgeni, Gedong Tumpang Siki (satu), dua dan tiga, Manjangan Saluang, Sanggar Agung, Bale Pawedaan, serta Bale Pesandekan.

Sementara pura yang terkait dengan Lempuyang Madya, tambah Mangku Rai, yakni Telaga Sawang, Penataran Lempuyang Madya dan Lempuyang Bisbis. Di Pura Telaga Sawang merupakan linggih tirta dan pasucian Ida Batara. Berdasarkan kepercayaan, setelah Ida Batara Empu Agenijaya tiba dan menetap di Lempuyang, beliau mayoga di Penataran Lempuyang Madya bersama Empu Manikgeni. Dikatakan, pujawali di Pura Lempuyang Madya tiap enam bulan, pada purnama kapat dan sasih kedasa.

Mangku Rai berharap, terkait masih dalam tahap pemugaran pura besar itu, diharapkan umat Hindu yang tinggal di Bali atau di luar Bali menyempatkan diri ngaturang ayah atau ngaturang punia. Apalagi nanti saat pujawali, umat sedharma diharapkan menyempatkan diri pedek tangkil melakukan persembahyangan. Hal itu tak hanya mendoakan mohon keselamatan diri, keluarga dan masyarakat juga keajegan alam semesta.

Jaga Kesucian

Di lain pihak, Ketua MGPSSR Bali Prof. Dr. dr. Wayan Wita menyampaikan saat menghadiri gotong-royong pembangunan pura beberapa waktu lalu, menekankan semua pihak ikut menjaga kesucian pura setempat. Diharapkan 10 km dari pura itu dihindari ada bangunan bersifat komersial, seperti vila atau hotel. Masih dipikirkan bagaimana membuat aturan itu, sehingga bisa diamankan semua pihak.

Jero Mangku Gede Wangi menyampaikan hal yang sama. Menurutnya, menjaga kesucian pura tak hanya menghindari orang cuntaka masuk ke pura, tetapi juga menjaga terhindarnya pura dari kotoran sekala seperti berbagai jenis sampah. Usai sembahyang saagan seperti bekas canang, sisa dupa tidak ditinggalkan begitu saja, tetapi semua harus memungut dan membuangnya di tempat saagan (sampah).

''Selama ini banyak umat belum terbiasa, usai sembahyang saagan atau canang bekas ditinggalkan begitu saja. Diharapkan ketika pendidikan umat telah miningkat, kesadaran bersama menjaga kesucian pura kian tumbuh,'' katanya.

Sementara di sepanjang jalan, juga dilarang membuang sampah sembarangan apalagi sampah plastik. Soalnya selain sampah menimbulkan kesan kotor (tak suci), sampah plastik juga merusak struktur tanah. Apalagi jalan ke Pura Lempuyang merupakan lereng dan gunung dengan tanah yang labil, sampah plastik menyebabkan tanah menjadi rusak dan mudah longsor.

''Selain tak membuang sampah sembarangan corat-coret, tidak mengambil atau mengganggu flora dan fauna. Hal itu guna menghindari hal yang tak diinginkan. Ke pura juga pikiran, perkataan dan perbuatan harus disucikan. Selama ini kita baru bisa mengucapkan tri kaya parisudha, tetapi belum mampu melaksanakan dengan baik,'' tambah Mangku Wangi.

Dia mengaku prihatin dengan kian menipisnya kepercayaan dan dalam rangka menjaga kesucian pura dari oknum umat. Mereka menodai kesucian pura, seperti cuntaka masuk pura, bahkan pura ramai kalau menjelang pemilu atau pilkada. Disayangkan juga perilaku oknum yang berjudi mengelabui Ida Batara, agar arena judi tajennya tak digerebek polisi tajen digelar dengan kedok tabuh rah. Tajen sengaja digelar di depan pura atau dekat pura, meski tak ada pujawali tetapi dipasang umbul-umbul atau penjor. ''Ini namanya merusak kesucian pura dan orang lain akan menertawakan kita. Mari kita mawas diri bersama, sudahkah kita melaksanakan tri kaya parisudha,'' tandasnya.
* gde
budana

posted by I Made Artawan @ 08.09  
0 Comments:
Poskan Komentar
<< Home
 
Penyadur

Name: I Made Artawan
Home: Br. Gunung Rata, Getakan, Klungkung, Bali, Indonesia
About Me: Perthi Sentana Arya Tangkas Kori Agung
See my complete profile
Artikel Hindu
Arsip Bulanan
Situs Pendukung
Link Exchange

Powered by

Free Blogger Templates

BLOGGER

Rarisang Mapunia
© 2006 Arya Tangkas Kori Agung .All rights reserved. Pasek Tangkas